Mana alamat email dan no hapemu?

Dua minggu terakhir ini aku banyak berkenalan dengan orang-orang baru. Kebanyakan diperkenalkan oleh kawan-kawanku. Relasi  baruku ini  adalah individu-individu  yang berbeda, dengan latar belakang masing-masing.  Tapi ada kesamaannya, yaitu  yang mereka pertukarkan denganku. Apa itu? Alamat email dan nomor hape.

Setiap kuulurkan kartu nama, kemudian mereka lihat, alamat email dan nomor hape. Jika tak tersedia, “boleh minta alamat email dan no hapenya?”,  begitu umumnya permintaan mereka. Begitu pula yang kulakukan, mengumpulkan alamat email dan no hape.

Nomor telepon genggam,  boleh bilang sudah mewakili indentitas seseorang. Maka tak heran jika kerap kali orang enggan berganti  provider – walau operatornya  sudah kerap bikin dia jengkel – hanya karena nomornya. “Saya sudah pegang no ini bertahun-tahun, semua relasi sayasudah tahu no ini,” begitulah alasan mereka.

Adanya telepon genggam, juga bisa membuat komunikasi bisa lebih personal. Tak perlu melalui sekretaris, atau operator, dan bisa langsung ke sasaran. Jika takut mengganggu, umumnya orang bisa mengirim sms terlebih dahulu, jika bersambut, maka pembicaraan verbal pun bisa dilakukan.

Alamat email, kini juga nyaris sama pentingnya dengan nomor hape. Sifatnya juga personal, langsung ke tujuan, dan bisa dibuka kapan saja, sesuai ketersediaan waktu si pemilik email. Email akan melengkapi komunikasi via hape yang mungkin dianggap terbatas.

Kedua sarana komunikasi di atas  kemudian berkembang, ke model-model lain, seperti YM, GTalk, Window Life Messenger, dan lainnya. Yang intinya alat komunikasi yang bersifat personal, dan  efisien. Yang lain? Alamat kantor, nomor fax, nomor telepon kantor menjadi tak terlalu penting lagi. Bahkan,  info-info tersebut kini tak lagi kumasukkan dalam database yang kupunya.

Nomor  hape adalah bagian dari identitas diri. Imel menjadi kotak pos dan keranjang informasi. Bahkan, sekarang keduanya  dilengkapi personal web alias blog. Blog sebagai rumah maya yang berguna untuk ajang diskusi, sharing dan bersosialisasi.  Kini, memiliki  ketiganya adalah biasa. Jika lebih, itu bagus. Lalu, masih perlukah alamat kantor atau rumah di kartu nama Anda?

8 Responses

  1. 10 August 2008 at 7:08 pm

    jaman dulu banged, seseorang dikenal atas keturunannya misal si fulan anak dari abdul.

  2. 10 August 2008 at 7:34 pm

    Iya, sekarang IM pun sudah tersegmentasi. Kalau YM untuk urusan chit chat dengan “sejuta” umat, Gtalk untuk dengan kelompok terbatas (urusan kantor kebanyakan), Window Life Messenger dengan teman atau relasi yang ada di luar negeri (umumnya mereka pakai ini). Kalau mau lebih “terbatas” lagi ya PIN Blackberry bagi para pengguna BB.

  3. 12 August 2008 at 2:45 pm

    quote :
    Nomor telepon genggam, boleh bilang sudah mewakili indentitas seseorang. Maka tak heran jika kerap kali orang enggan berganti provider – walau operatornya sudah kerap bikin dia jengkel – hanya karena nomornya.

    Betul…
    kapan ya Indonesia bisa satu nomor pindah2 operator, apa itu istilahnya, Number Portability?

  4. 13 August 2008 at 11:43 am

    Seharusnya dilengkapi dengan foto. Kadang kita bertemu berpuluh-puluh orang, jadi foto bisa bantu mengingat muka dari si empunya nama. Ya ngak?

  5. 17 August 2008 at 5:13 pm

    Your blog is interesting!

    Keep up the good work!

  6. 18 August 2008 at 8:23 pm

    bener ya,sy jg dah ga masukin alamat fisik di kartu nama. Blog/ web sbg rumah dan ym sebagai direct line hehe.
    Salam kenal ya mbak,silahkan mampir ke blog sy.

    Pareng

  7. 9 February 2009 at 6:56 am

    gW PeNgEN KenALAn mA sEmUax dUnK

  8. masdar
    Reply
    12 February 2009 at 9:21 am

    boleh aku berkenalan dengan anda dan saya akan membuka tentang latar belakang saya pribadi

    boleh saya berkenalan

Leave A Reply

* All fields are required

*